Newbie Corner

Perhatikan 10 Rasio Keuangan Inti Sebelum Membuat Keputusan Investasi by Dedi Utomo

Mulai investasi saham? Sebelum kamu beli sahamnya, perhatikan 10 rasio keuangan inti berikut ini:

pin2.jpg

Investasi saham memerlukan analisis data keuangan yang cermat untuk mengetahui nilai sebenarnya suatu perusahaan. Ini umumnya dilakukan dengan memeriksa laporan laba rugi, laporan posisi keuangan dan laporan arus kas perusahaan.

Hal ini bisa memakan waktu dan tidak praktis. Cara yang lebih mudah untuk mengetahui tentang kinerja perusahaan adalah dengan melihat rasio keuangannya, yang sudah dapat kamu akses secara mudah melalui Stockbit.

Meskipun analisa fundamental bukan metode yang mudah, namun ada cara sederhana untuk menilai lebih cepat kesehatan perusahaan.

Baca juga: (Analisa Fundamental Saham) 3 Rasio Untuk Memilih Saham Yang Sedang Murah

Analisis rasio sangat penting untuk keputusan investasi. Tidak hanya membantu dalam mengetahui bagaimana kinerja perusahaan, tetapi juga memudahkan investor untuk membandingkan perusahaan dalam industri yang sama dan memberikan pilihan investasi terbaik.

Stockbit memberikan kamu sepuluh rasio keuangan inti yang harus dilihat sebelum memutuskan untuk berinvestasi saham.

Price to Earning Ratio (PER)

Rasio harga terhadap laba (PER) menunjukkan berapa banyak investor saham membayar untuk setiap rupiah laba yang dihasilkan perusahaan.

Seseorang dapat mengetahui rasio P/E yang ideal dengan membandingkan P/E saat ini dengan P/E historis perusahaan, P/E industri rata-rata, dan P/E pasar. Misalnya, perusahaan dengan P/E 15 mungkin tampak mahal jika dibandingkan dengan P/E historisnya, tetapi mungkin merupakan pembelian yang baik jika P/E industri 18 dan rata-rata pasar 20.

Rasio P / E yang tinggi dapat mengindikasikan bahwa harga saham terlalu mahal. Saham dengan P / E rendah mungkin memiliki potensi lebih besar untuk naik. Rasio P/E harus digunakan dan dikombinasikan dengan rasio keuangan lainnya untuk pengambilan keputusan yang tepat.

Price to Book Value (PBV)

Rasio price to book value (P/BV) digunakan untuk membandingkan harga pasar perusahaan dengan nilai bukunya. Nilai buku, secara sederhana, adalah jumlah yang akan tersisa jika perusahaan melikuidasi asetnya dan membayar semua kewajibannya atau utangnya.

Rasio P/BV menilai saham perusahaan dengan aset berwujud besar di neraca mereka. Rasio P/BV kurang dari satu menunjukkan bahwa saham itu undervalued (nilai aset pada pembukuan perusahaan lebih dari nilai yang diberikan pasar kepada perusahaan).

Baca juga: (Analisa Fundamental Saham) 3 Rasio Untuk Memilih Saham Yang Sedang Murah

Debt to Equity Ratio (DER)

Rasio ini menunjukkan seberapa besar leverage perusahaan, yaitu berapa banyak utang yang terlibat dalam bisnis dibanding ekuitasnya. Angka yang rendah biasanya dianggap lebih baik. Tapi itu tidak harus dilihat secara terpisah.

Jika pengembalian perusahaan lebih tinggi dari biaya bunga, utang akan meningkatkan nilai perusahaan. Namun, jika tidak, maka pemegang saham akan dirugikan.

Juga, sebuah perusahaan dengan rasio utang terhadap ekuitas yang rendah dapat diasumsikan memiliki banyak ruang untuk ekspansi karena lebih banyak opsi penggalangan dana.

Tapi itu tidak sesederhana itu. Ini adalah industri khusus dengan industri padat modal seperti mobil dan manufaktur yang menunjukkan angka yang lebih tinggi dari pada yang lain. Rasio utang terhadap ekuitas yang tinggi dapat menunjukkan leverage yang tidak biasa dan karenanya risiko gagal bayar kredit juga lebih tinggi, meskipun itu juga dapat memberi sinyal kepada pasar bahwa perusahaan berinvestasi pada proyek yang memiliki NPV yang tinggi. NPV (net present value) adalah nilai sekarang dari arus kas masa depan.

Operating Profit Margin (OPM)

OPM menunjukkan efisiensi operasional dan kekuatan harga. Ini dihitung dengan membagi laba operasi dengan penjualan bersih.

OPM yang lebih tinggi menunjukkan efisiensi dalam pengadaan bahan baku dan mengubahnya menjadi produk jadi.

Ini mengukur proporsi pendapatan yang tersisa setelah memenuhi biaya variabel seperti bahan baku dan upah. Semakin tinggi margin, semakin baik bagi investor.

Saat menganalisis sebuah perusahaan, seseorang harus melihat apakah OPM-nya telah meningkat selama suatu periode. Investor juga harus membandingkan OPM dari perusahaan lain di industri yang sama.

EV/EBITDA

EV adalah kapitalisasi pasar plus utang dikurangi uang tunai. Ini memberikan penilaian pengambilalihan yang jauh lebih akurat karena termasuk utang. Ini adalah keuntungan utama yang dimilikinya dibanding rasio P/E. EBITDA adalah laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi.

Rasio ini digunakan untuk menilai perusahaan yang telah mengambil banyak hutang. Keuntungan utama EV/EBITDA dapat digunakan untuk mengevaluasi perusahaan dengan tingkat utang yang berbeda karena struktur modal netral. Rasio yang lebih rendah menunjukkan bahwa perusahaan undervalue. Penting untuk dicatat bahwa rasionya cenderung tinggi untuk industri yang tumbuh cepat dan cenderung rendah untuk industri yang tumbuh lambat.

Return on Equity Ratio (ROE)

Tujuan akhir dari setiap investasi adalah pengembalian. Return on equity (ROE), mengukur pengembalian yang diperoleh pemegang saham dari bisnis dan pendapatan keseluruhan. Ini membantu investor membandingkan keuntungan perusahaan di industri yang sama. ROE dihitung dengan cara membagi laba bersih dengan ekuitas pemegang saham.

ROE 15-20% umumnya dianggap baik, perusahaan-perusahaan dengan pertumbuhan tinggi harus memiliki ROE yang lebih tinggi. Manfaat utama datang ketika pendapatan diinvestasikan kembali untuk menghasilkan ROE yang masih lebih tinggi, yang pada gilirannya menghasilkan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi. Namun, kenaikan hutang juga akan tercermin dalam ROE yang lebih tinggi jadi kamu juga harus memperhatikan dengan cermat kenaikan hutang tersebut.

Interest Coverage Ratio (ICR)

Rasio ini dihitung dengan membagi laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) dengan biaya bunga. Ini menunjukkan bagaimana solvabilitas suatu bisnis yang memberikan gambaran bahwa bunga yang ditanggung perusahaan dapat dicover oleh laba operasi perusahaan.

Seseorang juga dapat menggunakan EBITDA sebagai pengganti EBIT untuk membandingkan perusahaan-perusahaan di sektor-sektor yang biaya depresiasi dan amortisasinya sangat berbeda. Atau, seseorang dapat menggunakan laba sebelum bunga tetapi setelah pajak jika seseorang menginginkan gambaran lebih akurat tentang solvabilitas perusahaan.

Current Ratio

Rasio ini menunjukkan likuiditas suatu perusahaan yaitu seberapa mampu perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya menggunakan aset jangka pendeknya. Angka yang lebih tinggi menandakan bahwa operasi perusahaan sehari-hari tidak akan terpengaruh oleh masalah modal kerja. Current Rasio perusahaan yang kurang dari satu adalah masalah yang harus kamu perhatikan. Rasio ini dapat dihitung dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar.

Asset Turnover Ratio

Ini menunjukkan seberapa efisien manajemen menggunakan aset untuk menghasilkan pendapatan. Semakin tinggi rasio, semakin baik, karena ini menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih banyak pendapatan yang dihabiskan untuk aset tersebut.

Rasio ini dihitung dengan cara membagi sales (penjualan) dengan Total Asset perusahaan.

Setelah kamu menemukan angkanya, langkah selanjutnya yang harus kamu lakukan adalah membandingkannya dengan perusahaan lainnya. Para ahli mengatakan perbandingan harus dilakukan antara perusahaan dalam industri yang sama. Ini karena rasio dapat bervariasi dari satu industri ke industri lainnya. Di sektor-sektor seperti listrik dan telekomunikasi, yang lebih berat di aset, rasio perputaran aset akan cenderung rendah, sementara di sektor-sektor seperti ritel, itu tinggi karena biasanya asset perusahaan kecil.

Dividend Yield

Rasio ini dihitung dengan cara dividen per saham dibagi dengan harga saham. Angka yang lebih tinggi menandakan bahwa perusahaan sedang baik-baik saja. Tetapi orang harus waspada terhadap saham kecil yang kurang berkualitas tetapi memiliki hasil dividen tinggi dan perusahaan mendapat keuntungan dari keuntungan satu kali atau kelebihan uang tunai yang tidak terpakai yang dapat mereka gunakan untuk menyatakan dividen khusus.

Demikian pula, hasil dividen yang rendah mungkin tidak selalu menyiratkan investasi yang buruk karena perusahaan terutama pada tahap pertumbuhan atau awal dapat memilih untuk menginvestasikan kembali semua pendapatan mereka sehingga pemegang saham mendapatkan pengembalian yang baik dalam jangka panjang.

Namun, hasil dividen yang tinggi dan konsisten dapat menandakan investasi jangka panjang yang baik karena kebijakan dividen perusahaan umumnya tetap dalam jangka panjang.

Sementara analisis rasio keuangan membantu dalam menilai faktor-faktor seperti profitabilitas, efisiensi dan risiko, faktor-faktor tambahan seperti situasi makro-ekonomi, kualitas manajemen dan prospek industri juga harus dipelajari secara terperinci saat berinvestasi dalam saham.

Baca juga : Kualitas Manajemen Perusahaan yang Baik


Warren Buffett Memberi Saya 6 Pelajaran Penting Investasi Saham untuk tahun 2019 by Dedi Utomo

Warren Buffett memberikan banyak sekali pelajaran penting dalam berinvestasi, berikut ini adalah beberapa diantaranya

photo_2019-01-02_16-06-06.jpg

Mendengarkan Warren Buffett dalam sebuah wawancara khusus bersama CNBC membuat saya terpancing untuk meninjau ulang metode investasi Buffett yang telah terbukti berhasil dan mengantarkannya menjadi seorang milliarder terkenal. Kemudian saya menghubungkannya dengan apa yang dulu dan sekarang saya terapkan. Strategi investasi Buffett adalah berbasis analisa fundamental. Kejeniusannya adalah dalam menganalisis nilai intrinsik sebuah perusahaan dan menemukan saham dengan prospek bisnis yang menjanjikan untuk investasi jangka panjang.

Baca Juga: Investasi Saham Ala Warren Buffett

Berikut ini adalah enam aturan utama dalam berinvestasi saham yang saya pelajari dari the Oracle of Omaha.

Buffett Says to Start at Young Age

Ini sangat masuk akal: banyak yang harus dipelajari dan usia muda menawarkan energi dan dorongan untuk melakukan pembelajaran itu.

Investing is a Long Game

Jangan berpikir kamu bisa menari-nari dengan masuk dan keluar pasar dengan melakukan daily trading, karena kebanyakan orang akan gagal jika melakukan hal tersebut. Tetapi yang dapat kamu lakukan adalah menentukan bahwa ada sejumlah bisnis yang solid di pasar saham, jika kamu berinvestasi di perusahaan tersebut dan kamu membelinya dari waktu ke waktu, pada dasarnya kamu tidak akan rugi.

“Investasi adalah permainan yang panjang, saya katakan bahwa dalam 10 atau 20 atau 30 tahun, saya pikir saham akan jauh lebih tinggi dari pada sekarang.” kata Warren Buffett.

Buffett Implores to "Not Lose Money”

Yups! yang dia maksud adalah: Terkadang kita kehilangan uang di pasar karena berbagai faktor. Todak apa-apa, semua investor pasti pernah mengalaminya, ini tak terhindarkan dan bagian dari investasi. Kuncinya di sini adalah tidak kehilangan terlalu banyak. Jangan biarkan satu granat (pasar yang buruk) menghilangkan seluruh uang kamu.

Buffett Teaches Us to Diversify Our Portfolio

Untuk menjaga tingkat risiko kamu, beli saham di berbagai jenis sektor bisnis, cari yang terbaik diantaranya dan lakukan pembelian secara konsisten sepanjang waktu (Dollar Cost Averaging).

"Sebenarnya, hal terbaik dari saham adalah membelinya secara konsisten dari waktu ke waktu," kata Buffett pada "Squawk Box" pada Februari 2017.

Baca Juga: Diversifikasi Saham - Cara Efektif Mengurangi Risiko

Buffett Teaches Us Not to Try to Time The Markets

In the stock market, timing is nothing, but time is everything.

Dari pada mengkhawatirkan kapan waktu yang tepat buat beli saham, lebih baik berpikir tentang berapa lama kamu berencana untuk menyimpan uang kamu di pasar saham. Investasi yang berbeda menawarkan tingkat risiko dan pengembalian yang berbeda.

Buffett Says “There’s No Room to be Emotional”

Beberapa orang tidak boleh memiliki saham sama sekali karena terlalu emosional dengan fluktuasi pergerakan harga saham. Jika kamu akan melakukan hal-hal yang ceroboh karena saham kamu turun, kamu tidak boleh memiliki saham sama sekali.

Baca Juga: Bagaimana Biar Tidak Mudah Panik dan Emosional Ketika Investasi Saham?

Apakah Saham Blue Chip adalah Pilihan Bagus untuk Investasi Jangka Panjang? by Dedi Utomo

Pict by : Anjar Photography

Pict by : Anjar Photography

Belakangan ini, saham tengah menjadi instrumen investasi yang sedang digandrungi oleh masyarakat Indonesia. Kamu kah salah satunya?

Investasi di saham menjanjikan keuntungan yang  relatif lebih tinggi dibanding instrumen investasi lainnya dalam jangka panjang. Kemajuan teknologi membuat Investasi saham saat ini terbilang cukup mudah. Kamu bisa bertransaksi saham melalui gadget kamu dan melihat pergerakan harga saham favorit kamu di manapun dan kapanpun.  Namun bagi kamu yang baru mulai untuk berinvestasi saham, kenali terlebih dahulu karakteristik saham yang ingin kamu beli. Salah satu istilah yang sering kita dengar dalam dunia saham adalah Saham Blue Chip.

Tidak ada definisi resmi untuk saham blue chip, tetapi pada umumnya mereka adalah perusahaan besar, stabil, dan secara finansial sehat yang merupakan pemimpin dalam industri mereka masing-masing.

Beberapa karakteristik saham blue chip yang perlu kamu tau

Saham Blue Chip Memiliki Kapitalisasi Pasar yang Besar

Karakteristik dari saham blue chip yang Pertama adalah dilihat dari kapitalisasi pasarnya, nilai kapitalisasi pasar dari saham ini mencapai trilyunan rupiah, sehingga membuat harga saham blue chip ini sulit untuk dimanipulasi.

Punya Likuiditas Bagus

Selain kapitalisasi pasar yang besar, karakteristik yang ke dua yaitu mempunyai likuiditas yang bagus, dalam arti saham ini aktif diperdagangkan setiap harinya, sehingga mudah untuk ditransaksikan .Kapanpun kita ingin membeli/menjual sahamnya tersedia di pasar.

Makin Lama Tercatat di Bursa, Makin Mungkin untuk Masuk Blue Chip

Semakin lama saham tersebut tercatat di bursa memungkinkan saham tersebut untuk bisa masuk dalam kategori saham blue chip. Patokan yang dipakai biasanya minimal saham tersebut telah tercatat di bursa selama 5 tahun.

Kinerja Perusahaan adalah Tolok Ukur

Kinerja keuangan menjadi faktor penting untuk menentukan saham tersebut masuk dalam kategori saham blue chip atau tidak. Kinerja keuangan ini dilihat dari kemampuan perusahaan untuk memperoleh laba yang cukup besar yang bertumbuh atau relatif stabil dari tahun ke tahun, sehingga menjamin perusahaan mampu untuk memberikan dividen setiap tahunnya kepada pemegang saham.

Kamu bisa menyaring sekaligus berinvestasi saham blue chip melalui Stockbit. Gunakan Preset Screener Bluechip Stocks untuk menemukan saham yang masuk dalam kriteria blue chip. Ini Caranya:

Saham Bluechip.gif

Mengapa investasi di peruahaan Blue Chip cukup menarik?

Sebagai hasil dari kekuatan fundamental mereka, saham blue chip juga merupakan saham yang populer untuk dibeli. Inilah alasannya.

Saham blue chip biasanya adalah perusahaan yang stabil. Stabilitas dan daya tahan mereka adalah daya tarik yang tersendiri bagi para investor.

Perusahaan-perusahaan ini adalah pemimpin di industri mereka selama beberapa dekade, bahkan lebih lama. Mereka telah berkembang pesat di masa boom dan tetap kuat dari masa-masa sulit. Produk mereka diakui dan dihargai oleh pelanggan yang mereka layani.

Keuntungan menjadi saham blue chip juga tercermin dalam laporan keuangan mereka. Blue chips sering memiliki margin keuntungan yang lebih baik dari pada pesaing mereka, kekuatan brand yang kuat, kekuatan harga, dan skala bisnis yang besar. Neraca mereka biasanya sangat besar dan dikelola dengan baik, memberi mereka akses terhadap sumber dana murah dari pasar obligasi atau sumber-sumber lain.