Guest Post

17 Kesalahan Dalam Kegiatan Investasi Saham by Hilmawan Kusumajaya

  Kredit foto:   Glenn Carstens-Peters   (Unsplash)

Kredit foto: Glenn Carstens-Peters (Unsplash)

Post ini adalah guest post dari bolasalju.com @arif

Ketika memulai investasi saham, apalagi jika kita benar-benar baru mengenal investasi saham pasti kita akan melakukan kesalahan-kesalahan. Kesalahan yang kita lakukan tidak harus berarti buruk, dari kesalahan yang kita lakukan kita juga bisa belajar untuk menjadi lebih baik.

Tapi ada baiknya kita tidak perlu melakukan kesalahan untuk belajar menjadi lebih baik dalam berinvestasi saham. 

@arif dari bolasalju.com memberikan guest post yang berisi list dari 17 kesalahan yang pernah dilakukan.

17 kesalahan itu adalah:

  1. Mendapat data yang buruk
  2. Terlalu percaya diri
  3. Terlalu serakah hingga mengabaikan pertimbangan rasional apa pun
  4. Terlalu ingin mengambil keuntungan kecil (30%-50%) sementara saham masih bisa naik hingga 250%
  5. Terlalu buru-buru mengambil keuntungan recehan 5%-20%. Padahal saham masih bisa naik lebih besar lagi.
  6. Tidak sabar
  7. Terlalu percaya proyeksi. Padahal tidak ada yang bisa meramal dengan akurasi tinggi. Ya, termasuk saya dan kamu.
  8. Beli saham tanpa riset (itu di awal dulu, sih)
  9. Beli atau jual saham karena panik
  10. Tidak ada rencana portfolio
  11. Membeli saham karena citra perusahaan. Perusahan bercitra bagus belum tentu sahamnya bagus.
  12. Tidak bertindak lebih cepat setelah mengetahui kesalahan. Tahu analisa salah kenapa tidak langsung jual? Akhirnya terpapar kerugian lebih besar.
  13. Menyimpan loser dan berharap perusahaan itu lebih baik
  14. Tidak tahan emosi
  15. Terlalu berorientasi jangka pendek
  16. Tidak percaya pada analisis sendiri
  17. Mengulangi kesalahan

Semoga dengan daftar 17 kesalahan yang pernah dilakukan oleh @arif, kamu bisa belajar untuk tidak melakukan kesalahan yang sama dan bisa berinvestasi saham lebih baik lagi. 

Artikel semula terbit di Bolasalju.


Didirikan sejak 2010, Bolasalju menyediakan edukasi dan riset berupa ide investasi siap eksekusi.

Website: bolasalju.com

Yuk diskusi dengan @arif bolasalju di Stockbit

Gloomy Weather Hovering Over Indonesia Economy by Hilmawan Kusumajaya

 Photo credit:  budinarendra  (flickr)

Photo credit: budinarendra (flickr)

In the past three weeks, Turkey has suffered a great stress in their currency market. They have been hit by another Trump’s blow in which Turkey Lira depreciated 10,33% a week after Trump announced (8/10) that US would impose tariff on steel and aluminium Turkey for 50% and 20% respectively. Investors tried to pull out their money hence causing a tumult in emerging market stock indices and currencies, including Indonesia. All are too afraid because Trump can hit any country in a single tweet.

The Twitter Attack!

When we started this year, some said that we could be in another crisis after we suffered the great subprime mortgage crisis 10 years ago. This hypothesis is bolstered with the facts that Trump left the Trans Pacific Partnership (TPP) right on the first day he sat in white house by saying “on trade, I’m going to issue a notification of intent to withdraw from the Trans-Pacific Partnership”. He then tweeted that TPP is a potential disaster too.

After US left TPP, Trump began to review US trade deficit that he thought US trade balance should be positive. Here’s when the story of trade war begins.

In April 2017, President Trump instructed his administration to self-initiate two major investigations into steel and aluminium imports threatening US national security, especially from China. Therefore, US continued searching what kind of goods hurting US current account balance with China as the biggest contributor to US deficit. As of 2017, US deficit from China reached USD357,6 billion or approximately 40% of US deficit coming from China.

Following Trump’s instruction, US International Trade Commission found that imports of solar panels and washing machines have caused injury to those industries. On January 22, 2018, Trump then approved to impose tariff on USD8.5 billion solar panels and USD1.8 billion washing machines. Two weeks later, China self-initiated to investigate of roughly USD1 billion US exports of sorghum even though Chinese government denied the action was some kind of retaliation.

This fighting continued between US and China. The peak moment was when Trump tweeted on March 1, 2018 trade wars are good” as he announced plans for steeper US tariffs on steel and aluminium by 25% and 10% respectively. This action was then widened to EU, NAFTA (exclude Canada & Mexico), and South Korea that Trump wanted to impose the tariff as well. From that day, emerging markets started to tumble down worried this action could hamper global trade in the future.

The Mighty China

The trade war between the two countries has started to affect China’s external trade. Their Q1–2018 current account posted a deficit for the first time since Q1–2001 because of the significant decrease in goods. The trade war also sent their stock index and currency down.

But China is no more a small country. They have guts to fight back by retaliating tariffs for some of US goods in order to hurt US. As the biggest factory in the world with investment as the main contributor of GDP, China succeeded to keep their economy stable amid the on-going trade war as seen from their stable growth in Q2- 2018 at 6,7% yoy, only 0,1% lower from previous quarter.

In fact, the depreciating CNY is maybe according to their plan, because the cheaper CNY the more goods exported. And of course, China has that comparative advantage to play the J-curve condition as their current account balance bounced back to surplus in the second quarter, so it seems like China would not surrender from this game.

Heatwave from Turkey

After playing game with China, EU, South Korea and other countries, President Trump then struck Turkey on August 10 by imposing tariff on aluminium and metal Turkey after conflicting the issue of a detained American Pastor in Ankara. This conflict worsened US-Turkey relationship after previously disputing about Syrian Civil War and a failed coup attempt in 2016.

Turkey did retaliate by imposing tariffs for US exports as well. But unlike China, Turkey could not defend the heat. The sanction from US directly blew up the market which has been overheating just before the trade war. The high GDP growth followed by high inflation, high private credit growth and increasing external debt have worsened the external stress dropped by Trump.

Turkey also has another issue in their fundamentals as they have been suffering a twin deficit for more than a decade. Moreover, their current account deficit has widened to -7,9% in Q1–2018, widest deficit since taper tantrum.

In order to stabilize the currency, Turkey central bank has increased 975 bps their policy rate from 8% to 17,75% in the last 4 months along with dropping its foreign reserves by USD16.9 billion from January 2018. When the currency was in pressure in the second week of August, the central bank allowed Turkish banks to borrow foreign short-term debt, decreased reserve requirement and allowed to use EUR (not only USD) as foreign reserve requirement.

Turkish banking authority has also played part in stabilizing Lira by limiting swap transactions and restructuring credit policy. Amidst the arising tension, Turkey has succeeded in convincing their neighbor Qatar to pledge USD15 billion investment for Turkey.

As a result, these responses managed to momentarily end the rout in Turkish Lira. But the rout could radiate to other fragile countries.

A Thin Rupiah

The two-week Asian Games event held in Jakarta and Palembang have not been so helpful in driving a stronger Rupiah, indeed its value has gradually decreased to IDR14,725/USD, matching its weakest since September 2015. And if it weakens further, it would hit the lowest point in 20 years. For now, Indonesia is the second worst performer of 2018 in terms of currency depreciation in Asia after India. To help maintain the stability, Bank Indonesia raised its interest rate policy by 25 bps to 5,50%, collecting 125 bps hike throughout 2018.

As financial market tumbled in Turkey spread through other emerging market countries, Indonesia has been in pain more than its peers in Asia. Despite a bold growth in second quarter, low-stable inflation and persistent stock market index, Turkey (and Argentina) currency has triggered the large sell-off of USD in Indonesia. But why Indonesia?

Indonesia has been targeted due to some classic issue, a twin deficit, just like Turkey. These deficits are expected to lower Rupiah even further and are worsened by the speculators action. Indonesia current account has widened in Q2–2018 reaching -3,04% of GDP, driven by high imports of infrastructure materials to endorse Government’s main program. After an extensive decline in Rupiah’s value, Jokowi’s administration has promised to halt some infrastructure projects and reduce imports for consumer goods to prevent further depreciation.

This situation are more perplexing for Indonesia due to the external behaviour. The trade war between China and US would hurt Indonesian export indirectly since China and US are the two biggest Indonesia trading partners. So the less their export, the less their import as well. Moreover, stronger US economy followed by increasing trend of FFR would enforce a sell-off in our domestic market that later would induce a rout in its financial market. Can Rupiah stand its position?

Indonesia market once hit so hard with taper tantrum and low commodity price in 2013 and 2015 respectively. But we stood firmly at that time. This time, Indonesia’s fundamental factor is better than it was. I expect that the growth would be even higher in the second semester because the Government has only realised his social budget (alokasi dana desa) by 30% along with low and stable inflation.

From the demand side, revenue of non-financial public company has been growing along with high cash flow investment. It means that the private sector is in expansion phase, expecting that demand will recover in coming months. The boost in credit growth in the last three months also confirmed the expansion phase as it is mainly driven by investment and working capital. I wish, but cannot guarantee, this recovery can persuade investor to keep their money here.

Tourism is the Main Key

Apart from what the authorities have done in the short term and the good signal from both household and corporation, they have to think about the longer term structure. As a growing country with demography bonus in 2025–2035, the current account balance should restore to surplus. But how?

We have to accept that Indonesia cannot merely rely on commodity due to its price volatility, like we felt in the last four years. We understand that our comparative advantage in the world right now is producing good commodities but it hurts the current account when the price subdues.

Unfortunately, to export authentic final goods from Indonesia is truly impossible at this time since we do not have that kind of technology, resources and structural support from the Government yet. I believe that to produce final goods that can compete in international level will at least take a longer period of time.

Indonesia can learn from Thailand that has succeeded in keeping their currency stable nowadays because of the positive services, thanks to tourists’ arrival that have doubled since 2012. In the current phenomenon where millennials go to places for taking pictures and posting photos in instagram, tourism has helped Thailand services lift the current account balance back to surplus.

In a similar tune, Indonesia has a lot of potential in tourism sector with its white-sand beaches, beautiful islands, diverse culture and deep-rooted history that not many other countries possess. Hence, the government should support the development of tourism in Indonesia through strategic initiatives on this sector.


This article was first published on the Medium

The writer is a junior analyst at Indonesia Financial Services Authority. The views expressed are his own and do not represent institution he works at.

You can have a discussion with author on Stockbit, just mention @haekal11 and don't forget to follow him on Stockbit.

Bagaimana Biar Tidak Panik Saat Harga Saham yang Saya Beli Jatuh? by Hilmawan Kusumajaya

  Kredit foto:    Francisco Moreno    (Unsplash)

Kredit foto: Francisco Moreno (Unsplash)

Post ini adalah guest post dari @arif, founder Bolasalju.com

Sebuah saham LQ-45 turun -46% dari harga tertingginya selama 2 tahun. Bagaimana caranya biar tidak tegang, panik, atau stres ketika harga saham yang saya beli jatuh?

Membeli saham artinya memiliki secuil bagian perusahaan. Sebagai pemilik, kita berhak atas keuntungan perusahaan, atau dari pertumbuhan sahamnya di masa depan, selama kita memiliki perusahaannya.

Sebuah perusahaan berbeda dengan sahamnya. Perusahaan tumbuh, harga sahamnya bisa turun. Perusahaan merugi, ternyata saham bisa naik. Maka, harga saham tidak relevan. Tidak penting untuk diperhatikan. Namun kita harus tahu harga saham BISA penting karena ia memberi kesempatan bagi investor untuk memiliki perusahaan di harga lebih murah. Atau menjualnya saat pihak lain yang agresif berusaha memiliki perusahaan itu dengan harga lebih mahal. Harga saham—baik naik atau turun—hanya seperti kebisingan pasar.

Ada saham yang turun drastis, bahkan hingga -50% selama beberapa tahun. Sementara itu, perusahaan masih membagi dividen sekitar 2–7% dibanding harga sahamnya, atau 20%-100% dari laba mereka, setiap tahun. Lalu, kenapa harus tegang?

Selama perusahaan bagus, sebatas didukung keuangan yang kuat, sejauh penjualan masih ada pertumbuhan, dan sepanjang manajemen tidak berulah dan masih terjaga integritasnya—kita bisa memiliki perusahaan itu di harga yang rasional yang menjaga batas kesalahan kita dan sekaligus memberi potensi keuntungan di masa depan.

Memang banyak orang tegang karena harga sahamnya jatuh. Misalnya: seseorang yang berniat spekulasi, mereka yang tidak tahu saham apa yang ia beli, pembeli saham yang hanya ikut-ikutan, petaruh yang berharap harga sahamnya akan terus naik, atau orang-orang yang serakah.

Maka, abaikan semua hal yang menyebabkan ketegangan memiliki saham jatuh. Balik situasi. Fokus ke hal yang lebih penting saat berinvestasi. Kamu akan gembira saat saham jatuh.


Didirikan sejak 2010, Bolasalju menyediakan edukasi dan riset berupa ide investasi siap eksekusi.

Website: bolasalju.com

Yuk diskusi dengan @arif bolasalju di Stockbit

 

 

3 Prinsip Investasi Jangka Panjang Agar Dapat Memperoleh Keuntungan by Hilmawan Kusumajaya

Post ini adalah guest post dari tim @AjaibRobo

Kesuksesan dalam dunia berinvestasi tentu tidak bisa diperoleh begitu saja, Anda harus mengetahui prinsip-prinsip dasar agar dapat memperoleh hasil yang diinginkan. Selain itu, penting bagi Anda untuk disiplin dalam menerapkan prinsip-prinsip tersebut.


Quick Bites:

·       Investasi jangka panjang: definisi, tujuan, jenis-jenisnya

·       Investasi yang baik adalah investasi dengan imbal hasil yang besar namun dengan tingkat risiko rendah


Investasi Jangka Panjang

Secara umum, investasi merupakan penanaman modal yang berhubungan dengan akumulasi suatu bentuk aktiva dengan harapan memperoleh keuntungan di masa yang akan datang atau masa depan.

Menurut teori ekonomi, investasi didefinisikan sebagai pembelian atau produksi dari modal barang yang tidak dikonsumsi tetapi digunakan untuk produksi yang akan datang atau barang produksi.

Investasi terbagi menjadi 2 jenis berdasarkan jangka waktunya, yakni:

·       Investasi jangka panjang

Merupakan investasi dimana dana yang digunakan akan diputar dan baru dapat dicairkan apabila sudah tiba jangka waktu tertentu. Biasanya didefinisikan dengan jangka waktu paling cepat 12 bulan.

·       Investasi jangka pendek.

merupakan investasi yang dapat segera dicairkan atau didanai dari kelebihan dana yang sifatnya sementara. Biasanya didefinisikan dengan jangka waktu 1 hingga 12 bulan.

 

Pembahasan kali ini akan terfokus pada investasi jangka panjang. Dimana investasi jangka panjang memiliki tujuan yang tentunya berbeda dengan investasi jangka pendek. Adapun tujuan tersebut antara lain sebagai berikut:

·       Mengarahkan dana khusus

·       Menjamin adanya bahan baku dan pasar untuk produk yang akan dihasilkan

·       Menurunkan persaingan antar perusahaan sejenis

·       Mendapatkan penghasilan pasif dalam setiap periode, seperti bunga, royalti, deviden atau uang sewa.

 

Sedangkan jenis investasi jangka panjang pun cukup beragam jenisnya, beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

1.     Emas

2.     Properti

3.     Reksadana

4.     Saham

5.     Program Pensiun

6.     Obligasi

 

Akan tetapi, selain mengetahui jenis dari investasi jangka panjang tersebut, Anda perlu mengetahui bagaimana cara agar memperoleh keuntungan dari investasi jangka panjang. Melalui artikel berikut, Ajaib Robo akan memberikan beberapa rahasia prinsip investasi jangka panjang bagi Anda:

Prinsip Investasi Jangka Panjang

Idealnya, sebuah investasi terbaik adalah investasi dengan imbal hasil yang besar namun dengan tingkat risiko rendah. Namun umumnya imbal hasil berbanding lurus dengan tingkat risiko, sehingga sangat sulit mencari sebuah investasi yang ideal seperti itu.

Jika Anda menemukan investasi ideal, selalu pelajari lebih lanjut terlebih dahulu mengenai produk investasi tersebut. Mengingat banyaknya investasi bodong yang merajalela dengan tawaran menggoda seperti keuntungan berkali-kali lipat secara instan. Jangan sampai Anda menjadi salah satu korbannya.

Untuk bisa memaksimalkan instrumen investasi sehingga memperoleh keuntungan maksimal, jangan tergoda dengan tawaran keuntungan instan. Melainkan Anda perlu menerapkan beberapa prinsip investasi jangka panjang sebagai berikut:

#1 Berkorban demi Masa Depan

Banyak dari generasi millennials yang sulit memilih pilihan ketika diberikan dua pertanyaan dibawah ini:

·       A: Hidup bersenang-senang sekarang dengan pergi ke restoran setiap hari dan membeli barang-barang mewah, tetapi masa depan suram dimana rumah masih kontrak, makan pun harus berhemat

ATAU

·       B: Hidup sederhana sekarang, pergi ke restoran hanya sebulan sekali dan menggunakan barang-barang sederhana, tetapi masa depan cerah serta sejahtera dengan rumah bernilai milyaran rupiah dan seluruh kebutuhan terpenuhi.

Dari kedua pertanyaan tersebut, dapat diketahui bahwa Anda yang memilih pilihan B cenderung memikirkan masa depan Anda. Hal tersebut dapat Anda lakukan dengan cara berinvestasi jangka panjang. Singkatnya, berinvestasi jangka panjang artinya mengorbankan kesenangan saat ini untuk kemudian dinikmati berlipat ganda di masa depan. Kuncinya adalah semakin lama Anda berinvestasi (semakin dini dimulai), maka semakin besar pula nilai yang bisa Anda peroleh.

#2 Waktu adalah Faktor Utama

Jika Anda pernah berpikir untuk apa melakukan investasi sekarang, cobalah pikirkan kembali. Waktu merupakan sebuah hal terpenting dalam hidup manusia, dimana waktu yang sudah terlewati tidak akan bisa diputar kembali. Selain itu, waktu adalah satu hal yang tidak dapat dibeli, bahkan dengan uang sekalipun.

Seperti telah diungkapkan pada poin sebelumnya, semakin lama Anda berinvestasi maka semakin besar pula nilainya. Artinya disini Anda perlu memperhatikan pentingnya waktu untuk dapat memaksimasi nilai investasi Anda.  Jadi, berinvestasilah untuk menjadi kaya bukannya menunggu kaya baru memulai investasi.

#3 Kesabaran yang Membuahkan Hasil

Salah satu kesalahan paling umum dalam berinvestasi adalah tidak sabar, menginginkan hasil yang besar dalam waktu singkat alias INSTAN. Penting untuk diketahui bahwa dalam berinvestasi Anda membutuhkan kesabaran.

Oleh karena itulah ada investasi jangka panjang, dimana keuntungan atau imbal hasil investasi umumnya baru bisa dirasakan dalam jangka panjang (lebih dari 1 tahun).

Sebagai contohnya, akan sulit memperoleh keuntungan dari saham atau reksadana hanya dalam satu minggu saja, mengingat adanya fluktuasi harga yang akan mempengaruhi imbal hasilnya. Namun dengan pengamatan jangka panjang, Anda bisa memaksimalkan keuntungan.

Intinya adalah bersabar dan jangan serakah. Dengan demikian Anda bisa memaksimalkan keuntungan investasi jangka panjang Anda.

Inti dari investasi jangka panjang adalah memanfaatkan jangka waktu yang panjang untuk dapat memaksimasi keuntungan. Umumnya investasi ini sesuai dengan perencanaan kebutuhan jangka panjang, misalnya saja dana pensiun atau dana pendidikan anak. Pahami prinsip-prinsip dasarnya, dan maksimalkan keuntungan Anda sekarang juga!


Ajaib Robo merupakan Robo Advisor pertama di Indonesia yang menyediakan platform digital yang menyediakan perencanaan keuangan secara otomatis dan digerakkan oleh algoritma

Web: www.ajaib.co.id

Instagram: @ajaib.robo

Ebook: www.ajaib.co.id/ebook

Rahasia Investasi: Compounding dan Waktu by Hilmawan Kusumajaya

compound interest

Post ini adalah guest post dari bolasalju.com @arif

Milenial yang Serba Cepat

Generasi milenial maunya serba instan. Pesan makan lewat gawai. Kemana-mana juga pesan dari aplikasi. Kemudian, berinvestasi bisa lewat Stockbit. Semua gampang dan cepat. Jangan-jangan berinvestasi juga maunya cepat hasilnya?

Dalam ritme super cepat, saya kira mengajak berpikir dalam paradigma jangka panjang adalah sebuah tantangan sendiri.

Kenyataannya, mau bergaya cepat, mau lambat, dalam investasi semua akan sama saja. Pada akhirnya adalah hasil investasimu.

Jika kamu bisa dapat untung cepat. Lalu rugi kilat. Kemudian untung instan, lalu berkali-kali minus. Ini mirip ditanya calon pasangan, sebenarnya kamu serius gak sih sama aku? Kamu ini menghasilkan untung, gak sih?

Monster Inflasi

Apa untungnya semua serba cepat kalau hasil investasimu kalah oleh inflasi? Apa ruginya bergaya agak lambat, hati-hati, kalau hasil akhirnya tabungan jangka panjang aman, tidak berkurang, dan justru keuntungannya mengalahkan inflasi.

Guys, Bolasalju pernah menerbitkan riset bahwa tingkat inflasi selama 10 tahun terakhir rata-rata sekitar 6% per tahun.

Kalau dinalogikan begini, uang kuliah sekarang kira-kira Rp10 juta setelah 10 tahun lagi akan jadi sekitar Rp18-an juta. Dalam 20 tahun menjadi Rp32-an juta. Setelah 30 tahun jadi Rp57-an juta!

Dengan biaya masa depan yang banyak macamnya: beli rumah, wisata rohani, biaya sekolah anak, dan biaya pensiun—kalian bakal pensiun juga, kan? Lalu perlu berinvestasi sampai berapa milyar?

The Power of Compounding

Compounding interest adalah alter ego inflasi. Dia bisa jadi sahabat, juga bisa diajak melawan inflasi.

Compounding interest atau efek bunga majemuk mirip bunga berbunga. Kalau kamu sekarang punya investasi Rp100 juta dengan bunga 7% setahun. Lalu hasilnya kamu investasikan lagi di instrumen sama. Begitu seterusnya hingga 30 tahun.Nilainya akan jadi sekitar Rp761-an juta.

Hanya selisih bunga 1% dari inflasi, kamu sudah menghasilkan untung Rp187-an juta, guys!

Jika investasimu bisa menghasilkan 8% setahun, uangmu akan jadi Rp1.006 juta (1 milyar!). Jika bisa menghasilkan 10% ia akan jadi Rp1,32 miliar! Jika kamu sukses membiakkan investasi konsisten 15% per tahun, uang itu akan jadi Rp6,62 miliar dalam 30 tahun. Dahsyat memang kekuatan compounding ini!

Bagaimana jika waktunya lebih pendek? Dengan persentase 10% per tahun, uang Rp100 juta akan jadi Rp259 juta setelah 10 tahun. Uang Rp100 juta akan jadi Rp672 juta setelah 20 tahun.

Kita bisa bersahabat dengan si Compounding ini. Apalagi dia juga punya sohib bergelar waktu. Semakin lama kita berinvestasi maka hasilnya akan semakin besar. Semakin besar return investasi maka keuntungan akan lebih berlipat.

Begitulah efek compounding bekerja.

Berinvestasi Jangka Panjang

Akhirnya kita harus kembali ke tema utama, berinvestasilah dalam jangka panjang.

Waktu adalah sahabat investor yang paling setia.

Dalam jangka pendek, sebuah saham keping biru paling biru pun bisa rugi -9% dalam sebulan. Tengoklah periode bulanan sekitar Februari 2018 - Maret 2018, ada saham keping biru (blue chip) turun -9,64% selama sebulan. Jika melihat kinerja seperti itu lalu investor menjual investasinya, maka ia sudah rugi.

Lalu tengoklah kinerja saham 10 besar blue chip dalam 10 tahun.

Apakah ada yang punya kinerja minus dibanding awal 10 tahun lalu? Saya yakin tidak ada. Saya kira Anda akan menjumpai kinerja minimal 60% hingga 390% persen untuk periode 10 tahun.

Kinerja jangka panjang akan semakin dahsyat lagi. Ada sebuah saham menghasilkan return 1.331,72% selama 15 tahun. Uang Rp1 juta menjadi Rp14 juta, guys!

Saham adalah salah satu instrumen investasi yang sangat memungkinkan untuk meraih keuntungan compounding dalam jangka panjang.

Generasi sekarang sangat diuntungkan dengan beragam fasilitas yang memudahkan dan melenakan. Kecepatan bukan faktor utama yang mempengaruhi kesuksesan investasi. Manfaatkan semuanya untuk kepentingan jangka panjangmu. Apalagi kamu bisa memulai investasi di waktu sangat muda. Yes, waktu yang lebih awal adalah berkah tersendiri.

Terakhir dan paling penting, riset saham yang punya produk/jasa bagus, pertumbuhan yang cukup baik, punya utang rendah, dan dikelola oleh manajemen berintegritas. Tentu kamu perlu waktu lagi untuk mempelajari itu semua. Setelah kamu mantap dan yakin, berinvestasilah.

Saat kamu beruban seperti saya, kamu akan bersyukur telah bersahabat dengan compounding lebih awal.

 

May the compounding force be with you. Selamat berinvestasi!

 


Didirikan sejak 2010, Bolasalju menyediakan edukasi dan riset berupa ide investasi siap eksekusi.

Website: bolasalju.com

Profil bolasalju di Stockbit: @arif

6 Tips Penting Investasi Bagi Pemula by Hilmawan Kusumajaya

Post ini adalah guest post dari tim @AjaibRobo

Apakah anda memiliki keinginan untuk melakukan investasi namun tidak tahu ingin memulai dari mana? Apakah anda sudah melakukan investasi awal namun ingin mempunyai informasi lebih untuk mendalami investasi tersebut?

Di bawah ini merupakan tips-tips berinvestasi yang sangat berguna bagi para pemula khususnya millennials.

1.    Mengetahui profil risiko dan menguranginya melalui diversifikasi

Profil risiko yang dimaksud adalah seberapa besar toleransi anda terhadap risiko atau seberapa besar risiko yang siap anda terima. Setelah mengetahui profil risiko anda, anda dapat berinvestasi sesuai profil risiko tersebut. Dapat dilakukan metode diversifikasi terhadap produk investasi anda sehingga risiko anda semakin terminimalisir.

2.             Waspada terhadap biaya tersembunyi dalam investasi

Produk investasi memiliki biaya yang terdiri dari biaya operasional, biaya jual beli dan biaya administrasi. Dalam hal ini, apabila biaya yang dikenakan kepada Anda naik sebesar 1%, dana yang seharusnya Anda miliki akan berkurang hingga 45% dalam waktu 30 tahun. Oleh karena itu, penting untuk mempelajari lebih lanjut mengenai biaya apa saja yang harus dibayarkan untuk produk investasi Anda.

3.             Perencanaan Keuangan yang baik

Merencanakan keuangan mulai dari sekarang contohnya seperti mulai menabung atau berinvestasi untuk mencapai tujuan-tujuan di masa mendatang (traveling, membangun bisnis, maupun kebebasan finansial). Dengan melakukan perencanaan keuangan yang baik, maka tujuan-tujuan tersebut dapat Anda capai.

4.             Mengenal lebih jauh jenis produk investasi yang sesuai dengan profil Anda

Untuk melakukan investasi, Anda tentu memerlukan uang dan waktu yang berharga, oleh karena itu penting untuk mengetahui lebih dalam terhadap produk investasi yang sesuai dengan profil Anda. Jangan pernah investasi terhadap sesuatu yang tidak Anda kenali dengan baik hanya karena produk tersebut memberikan imbalan yang tinggi.

5.             Mempunyai gaya hidup seimbang

Mengurangi perilaku konsumtif yang berlebihan dan yang tidak mendesak, serta hanya membeli barang yang dibutuhkan merupakan salah satu contoh dari gaya hidup seimbang. Dengan melakukan hal tersebut, Anda dapat menginvestasi ataupun menabung sehingga tujuan jangka panjang Anda juga dapat tercapai. 

6.             Menerapkan strategi pasif untuk mengurangi pajak

Melakukan investasi dengan strategi pasif. Dengan melakukan investasi pasif ini, dapat mengurangi pajak hingga 50x dibandingkan dengan investasi strategi aktif. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui strategi investasi pasif sebelum Anda melakukan investasi.


Ajaib Robo merupakan Robo Advisor pertama di Indonesia yang menyediakan platform digital yang menyediakan perencanaan keuangan secara otomatis dan digerakkan oleh algoritma

Web: www.ajaib.co.id

Instagram: @ajaib.robo

Ebook: www.ajaib.co.id/ebook

 

15 Cara Mengenali Karakteristik Perusahaan yang Bagus by Hilmawan Kusumajaya

perusahaan yang bagus

Post ini adalah guest post dari tim @BigAlphaID

Di dalam dunia saham, ada dua jenis analisa yang dipakai. Analisa teknikal yang menggunakan indikator-indikator teknikal (chart, pattern, trend, signal, dll) sebagai senjata utamanya. Dan ada analisa fundamental yang menggunakan kinerja perusahaan sebagai dasar pengambilan keputusan.

Kami di Big Alpha berpendapat kalau membeli saham berarti membeli suatu bisnis, dan investasi bisnis sebaiknya dilakukan berdasarkan analisa fundamental. Karena secara jangka panjang, kami percaya bahwa harga saham akan mengikuti kinerja fundamental perusahaannya.

Di dalam bukunya Common Stocks and Uncommon Profits, Philip A. Fisher menjelaskan bahwa cara terbaik untuk mendapatkan hasil yang optimal dalam berinvestasi saham adalah dengan mencari perusahaan yang bagus, atau yang diproyeksikan akan sukses, lalu membeli saham perusahaan tersebut untuk jangka panjang – setidaknya 10 tahun atau bahkan lebih.

Mengidentifikasi perusahaan seperti itu tidaklah mudah, tapi itu dapat dilakukan jika Anda bersedia bekerja keras, mencari informasi yang tepat dan menggunakan semua sumber daya yang tersedia.

Dalam mengidentifikasi apakah saham suatu perusahaan layak dijadikan investasi, Anda harus memperhatikan bagaimana perusahaan menjawab 15 pertanyaan berikut:

1. Apakah perusahaan memiliki potensi pasar yang cukup agar penjualan dapat tumbuh dalam jangka panjang? 

Cari perusahaan dengan proyeksi penjualan yang meningkat ke depan. Sebagai contoh, pada tahun 1960-an hampir 90% rumah tangga di Amerika Serikat telah memiliki televisi hitam putih, sehingga prospek penjualan pada saat itu terlihat datar. Tapi perusahaan yang sigap mulai mengalihkan perhatian mereka untuk memproduksi televisi berwarna dan bahkan televisi layar datar.

2. Apakah manajemen perusahaan mampu berinovasi menghasilkan produk baru untuk penjualan di masa mendatang?

Para manajer perusahaan harus memiliki pandangan ke depan agar bisnis dapat memenuhi janjinya, terutama ketika memperluas riset dan pengembangan produk yang mengarah ke teknologi baru dan yang dapat meningkatkan laba.

3. Apakah perusahaan memiliki bagian riset dan pengembangan produk untuk mencapai tujuan bisnis? 

Mempekerjakan orang-orang dengan keahlian riset terbaik dan mengkoordinasikan mereka untuk menghasilkan produk baru akan memastikan keberhasilan perusahaan di masa depan.

4. Apakah perusahaan memiliki tenaga pemasar yang handal? 

Tanpa penjualan, perusahaan tidak mungkin bertahan hidup.

5. Apakah perusahaan memiliki marjin keuntungan yang signifikan? 

Riset dan pemasaran yang bagus akan sia-sia jika tidak menghasilkan profitabilitas. Perusahaan dengan marjin keuntungan yang relatif lebar akan memberikan keuntungan bagi investor.

6. Apa strategi perusahaan dalam menjaga atau meningkatkan marjin keuntungan? 

Carilah perusahaan yang terus menerus mencari ide-ide dalam menghemat biaya dan untuk mencapai skala ekonomis sehingga profitabilitas dapat meningkat.

7. Apakah perusahaan memiliki hubungan yang baik dengan para pekerjanya? 

Perusahaan yang solid akan menunjukkan bahwa mereka menghargai pekerja mereka, mengupah mereka dengan baik, dan mengatasi masalah ketenagakerjaan dengan cepat.

8. Apakah di dalam perusahaan terdapat jenjang karir yang jelas? 

Carilah perusahaan yang mempromosikan pekerjanya sendiri yang kompeten ke jajaran eksekutif.

9. Apakah pengelolaan perusahaan dijalankan oleh jajaran manajemen yang memadai? 

Hati-hati dengan perusahaan yang terlalu bergantung pada satu atau sedikit orang. Perusahaan yang sedang berkembang harus memperluas jajaran manajemen mereka untuk masa depan.

10, Seberapa baik analisis dan pengawasan biaya di perusahaan?

Kurangnya pemahaman dan pengendalian terhadap biaya-biaya dalam perusahaan dapat memperlambat kemajuannya.

11. Apakah perusahaan memiliki keunggulan spesifik dalam industrinya? 

Sebagai contoh, perusahaan memiliki orang-orang dengan keahlian teknis di atas rata-rata para pesaingnya.

12. Apakah perusahaan fokus untuk meraih keuntungan dalam waktu cepat atau berusaha meraih keuntungan dalam jangka panjang? 

Perusahaan yang mengorbankan keuntungan cepat demi meraih keuntungan dalam jangka panjang akan bertahan lebih lama daripada pesaingnya.

13. Apakah perusahaan memerlukan pendanaan dengan menerbitkan saham baru dalam waktu dekat? 

ika ya, calon investor harus waspada terhadap penurunan porsi kepemilikan saham mereka. Belilah saham perusahaan yang mampu mendanai pertumbuhannya dalam beberapa tahun ke depan melalui arus kas bisnis atau hutang.

14. Apakah perusahaan akan menginformasikan apabila terdapat berita buruk yang menimpa perusahaan? 

Tidak dapat dibantah bahwa perusahaan yang sedang tumbuh pasti akan mengalami masalah, namun hindari perusahaan yang tidak memberitahu investor ketika sedang dalam masalah.

15. Apakah manajemen perusahaan memiliki integritas yang tidak diragukan lagi? 

Para manajer harus menunjukkan kepada pemegang saham bahwa mereka adalah orang-orang yang dapat dipercaya. Hindari perusahaan yang terdapat banyak kecurangan, nepotisme, atau perilaku tidak bertanggung jawab lainnya.

Demikian 15 cara mengenali karakteristik perusahaan yang bagus versi kami di Big Alpha. Cara ini juga menjadi salah satu metoda dasar kami dalam menganalisa 20 emiten pilihan yang kami rangkum dalam e-book kuartalan.

Semoga informasi ini dapat berguna dalam menentukan emiten terbaik yang sesuai dengan tujuan dan profil resiko Anda.

Semoga informasi ini dapat berguna dalam menentukan emiten terbaik yang sesuai dengan tujuan dan profil resiko Anda.

 


Big Alpha Indonesia adalah research firm yang mengkhususkan diri untuk menemukan saham-saham undervalue di bursa, sekaligus praktisi edukasi pasar saham untuk investor pemula.

Web: bigalpha.id

Channel Telegram: t.me/bigalphaid

Kamu bisa berinteraksi dengan tim @BigAlphaID di Stockbit.

investasi saham online

Promo #Merdeka Finansial

Di bulan Agustus, Stockbit memberikan promo #MerdekaFinansial untukpembukaan rekening saham Sinarmas Sekuritas. Dengan minimal deposit Rp 1.7 Juta kamu bisa dapat Stockbit PRO GRATIS Seumur Hidup!!!

Cara Buka Rekening Saham dan Klaim Stockbit PRO: 

1. Klik Tombol Buka Rekening Saham

2. Isi Form Registrasi dan Ikuti Petunjuk Pengiriman Dokumen 

3. Kirim ke Sinarmas Sekuritas

(Kantor Pusat Sinarmas
Sinarmas Land Plaza Menara 3, Lantai. 5, Jl. M.H. Thamrin No. 51 Jakarta 10350)

4. Deposit ke RDN kamu minimal 1,7 Juta

Masih bingung? Tanya cara buka rekening saham ke  087777 66 5000 (WA Only)

3 Tantangan Berinvestasi yang Dihadapi Generasi Millenials by Hilmawan Kusumajaya

Post ini adalah guest post dari tim @AjaibRobo

Sudah siapkah generasi millennials dalam menjawab tantangan berinvestasi? Terkadang investasi memang masih asing bagi generasi millennials, mengingat banyaknya tantangan berinvestasi yang harus mereka hadapi. Apa sajakah tantangan tersebut?

Picture1ajaib.png

Quick Bites:

  • Profil generasi millennials

  • Tantangan berinvestasi yang dihadapi generasi millennials


Generasi Millennials

Generasi millennials atau generasi Y adalah generasi yang lahir pada tahun 1981-2000, dan pada tahun 2018 umumnya sudah berusia 37 hingga 18 tahun. Pada usia tersebut, diestimasikan generasi ini sudah mulai memasuki usia produktif yang mulai bekerja dan merencanakan masa depannya.

Generasi ini lekat dengan kecanggihan teknologi, dimana mereka sudah terbiasa dengan adanya internet serta beberapa platform dan aplikasi yang melengkapinya.  Namun entah mengapa generasi ini masih menganggap investasi sebagai hal yang asing. Padahal generasi millennials tentunya harus bekerja lebih keras dibandingkan generasi-generasi sebelumnya, mengingat harga-harga yang jauh lebih tinggi, misalnya harga tanah atau properti yang tinggi. Hal ini tentu menuntut kerja keras, untuk memenuhi kebutuhan mulai dari rumah, dana pensiun, tabungan, investasi atau kebutuhan dasar lainnya.

Lalu sebenarnya apa saja tantangan berinvestasi yang akan dihadapi generasi millennials ini?

 

Tantangan Berinvestasi yang Dihadapi Generasi Millennials

Meski sebagian generasi milenial sudah terjun ke dunia investasi, namun bukan berarti ini tidak menjadi tantangan tersendiri bagi mereka. Justru dengan adanya peluang yang terbuka lebar bagi mereka, maka semakin besar juga tantangan yang harus dihadapi mereka untuk bisa meraih sukses pada kesempatan besar ini.

Tak jarang banyak dari mereka yang masih keliru dan melakukan kesalahan-kesalahan dalam berinvestasi. Oleh karena ini, Ajaib Robo akan memberikan tips untuk menghadapi tantangan dalam berinvestasi tersebut.

#1 Belum Menentukan Tujuan Investasi

Berinvestasi tanpa tujuan layaknya berjalan tanpa arah. Anda akan terus berjalan tanpa tahu kapan dan dimana harus berhenti. Inilah tantangan pertama investasi yang dihadapi mayoritas generasi millennials, dimana mereka belum menentukan tujuan dari investasi yang dilakukannya.

Douglas Boneparth, penulis buku “Millennial Money Fix” mengungkapkan bahwa umumnya generasi millennials tidak memiliki tujuan finansial yang jelas, padahal umumnya berpenghasilan besar, sehingga hasilnya banyak yang gagal dalam mengelola keuangan. Salah satu contohnya yang paling jelas adalah kesulitan generasi millennials untuk membeli hunian atau tempat tinggal. Selain dikarenakan ketidakseimbangan kenaikan upah dan harga properti, juga disebabkan kurang jelasnya tujuan investasi yang generasi millennials buat.

Oleh karena itu, sangat disarankan untuk mengikuti konsep George T. Doran  dalam membuat tujuan, yaitu S.M.A.R.T (Specific, Measurable, Achievable, Realistic and Timely).  Tujuan yang jelas akan membantu Anda lebih mudah menentukan tindakan untuk mencapainya.

#2 Gaya Hidup Hedonisme

Jujur saja, semua orang pada dasarnya senang berbelanja (terutama jika ada uangnya). Namun gaya hidup hedonisme ini sering dikaitkan dengan generasi millennials, dengan anggapan mereka kerap melakukan aktivitas fisik berupa mengejar modernitas dan menghabiskan banyak uang dan waktu yang dimilikinya untuk memenuhi keinginan.

Belum lagi di jaman ini promo dan diskon semakin mudah didapatkan, mulai dari kupon voucher dan cashback hingga informasi promo yang tersebar di seluruh situs dan media sosial. Contoh lainnya adalah gaya hidup traveler yang juga identik dengan generasi millennials. Mereka rela merogoh tabungan yang ada demi berlibur keliling dunia dan mendapatkan momen yang instagrammable.

Inilah yang menjadi tantangan kedua generasi milenial dalam berinvestasi, dimana banyak dari mereka yang kemudian menghabiskan uang lebih dari alokasinya, bahkan sampai berutang. Ujung-ujungnya, mereka menggunakan uang investasinya untuk hal-hal konsumtif.

Atasi hal ini dengan membuat anggaran yang jelas dan tentukan prioritas penggunaan uang. Kemudian taati anggaran tersebut, sehingga tidak ada lagi alasan “tidak ada sisa uang untuk berinvestasi.”

#3 Menganggap Remeh Masa Pensiun

Memang betul tampaknya masih sangat lama masa pensiun bagi generasi milennials yang mayoritas berumur 20 an. Tetapi waktu berjalan dengan sangat cepat, dan tanpa disadari Anda akan mencapai titik tersebut. Sesuai siklus hidup manusia, Anda juga pasti akan sampai pada suatu titik dimana Anda tidak lagi produktif dan tidak memiliki penghasilan tetap lagi.

Jika dihitung, mungkin idealnya Anda akan pensiun sekitar 20 hingga 30 tahun dari sekarang. Tampak masih lama, tapi nyatanya tidak. Jika tidak mulai dipersiapkan dari sekarang, maka diestimasikan generasi millennials akan sulit menghadapi masa pensiunnya. Bahkan terancam tidak bisa pensiun!

Salah satu penyebab gagal pensiun adalah karena kurangnya persiapan sejak usia muda. Disinilah pentingnya sebuah PERENCANAAN PENSIUN (retirement plan) bagi generasi millennials. Dengan perencanaan pensiun, Anda akan mengetahui estimasi berapa jumlah uang yang Anda butuhkan saat pensiun, mengetahui berapa lama Anda harus berinvestasi, memperjelas arah investasi Anda, dan menghindari kesalahan persiapan masa pensiun.

Jadi, sudahkah Anda para generasi millennials siap menghadapi 3 tantangan tersebut? Belum terlambat bagi Anda untuk mengubah pola pikir dan memulai berinvestasi dengan benar. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda.


Ajaib Robo merupakan Robo Advisor pertama di Indonesia yang menyediakan platform digital yang menyediakan perencanaan keuangan secara otomatis dan digerakkan oleh algoritma

Web: www.ajaib.co.id

Instagram: @ajaib.robo

Ebook: www.ajaib.co.id/ebook